mengapa perlu cinta?

Kerana ia adalah satu fitrah kurniaan Allah untuk hambanya. Syukurilah…tanda syukur kita dengan nikmat cintanya ialah mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya. Jika kita menyintai seseorang pasti segala kemahuannya seboleh-bolehnya akan dipenuhi…begitu juga tanda-tanda yang dapat dilihat pada individu yang mencintai Allah , malahan lebih lagi dari itu.  Segala-galanya adalah kerana Allah. Kemudian cintakan Rasul…dengan menhidupkan sunnahnya serta mensyukuri ni’mat Iman dan Islam yang dikurnia Allah melalui Rasulullah s.a.w. yang dapat kita kecapi kini…Alhamdulillah.

Saya pasti anda semua tidak melupakan cinta terhadap kedua ibu bapa kita. Ibu yang melahirkan…peritnya bersalin hanya Allah dan ibu yang tahu, Ayah yang memberi nafkah… memerah keringat…mereka menjaga, mengasuh dan mendidik kita.Balasannya? Adakah kita menjadi anak yang soleh atau solehah buat mereka? Adakah amanah yang mereka berikan kepada kita tertunai? Mari kita refleksi diri…

Perlukah bercinta…dengan mereka yang berlainan jantina? Ya,….itukan fitrah yang dianugerah oleh Allah..tetapi…bimbinglah ia dengan Iman , ikutlah kehendak syara’..Bercintalah hanya setelah anda dan dia ‘halal’ iaitu selamat berkahwin. Sudah bersedia untuk menambah lagi tanggungjawab? Tanggungjawab kita terhadap ibu bapa sudah tertunai?

Fikir-fikirkanlah…Berfikirlah dengan hati , akal serta Iman..insya Allah kita akan dibimbing kepada kebaikan , bukan mengikut nafsu semata-mata…yang selalunya membawa kepada kebinasaan. Dahulukan cinta Allah,Pencipta kita sebelum mencintai ‘si dia’ yang dicipta.Adakah cinta kita kepada Rasulullah.s.a.w.?Adakah cinta kita kepada ‘si dia’ melebihi cinta kita kepada ibu bapa yang berkorban untuk kita sejak dari kecil lagi???

So?

 

Advertisements

study..n study lagi !

Belajar , belajar dan terus belajar…
Belajarlah dengan hati…i.Allah mudah. Niatkan kerana Allah…untuk mendapatkan keredhaan-Nya. Kemudian, adalah untuk mendapatkan redha ibu bapa, pendidik dan orang disekeliling. Keperitan yang dihadapi ketika proses menuntut ilmu pasti akan terasa manisnya apabila kejayaan dikecapi. Ilmu sebenarnya merupakan satu ‘alat’ bagi kita mencapai ‘matlamat’ iaitu redha Allah.Kerana dengannya kita boleh mengenali Allah dengan lebih dekat..menjalankan tanggungjawab kita sebagai khalifah dan banyak lagi !
Hasil pemerhatian saya pada pelajar-pelajar yang cemerlang sahsiah dan akademiknya(macam prof plak) , mereka menuntut ilmu atau belajar adalah untuk mendapatkan ilmu dan tidak pernah rasa cukup dengan ilmu yang ada beserta niat dan matlamat yang jelas. Bagi mereka , keputusan cemerlang yang diperoleh bukanlah tanda bahawa ilmu mereka telah sempurna tetapi mereka semakin merasa bahawa masih terlalu banyak yang perlu dipelajari. Saya sangat kagum dengan ‘mereka’ yang mempunyai semangat yang sangat luar biasa dalam menuntut ilmu walaupun ‘mereka’ yang sebenarnya hanyalah insan biasa yang akhirnya membuahkan hasil yang luar biasa.

Lihatlah Ibn Sina, Al-Khawarizmi dan ulama’ terkenal kini iaitu Dr. Yusuf Al-Qardhawi , yang menguasai pelbagai bidang ilmu sekaligus menyumbang manfaatnya untuk ummah.dan ramai lagi bijak pandai yang lain..

. .segala-galanya bermula dari dalam diri kita…niat,berusaha..

Bagaimana dengan diri kita?

anda?

“aku adalah aku yang sekarang…”

“Dia adalah seorang manusia yang hidup di muka Bumi ini…”

“mereka adalah hamba Allah…”

“Dia juga khalifah..”

kamu?

Jadi, apakah pendapat anda tentang diri anda?

Saya tinggalkan persoalan ini untuk anda menjawabnya.

bangun awal..kan lebih bagus..

berpagi-pagi...moga harimu diberkati

“Along, angah,adik…bangun! Solat subuh….”
Antara ayat yang sering dikeluarkan oleh Ibu atau Bapa sewaktu kita masih kecil. Bayangkan betapa liatnya kita pada waktu itu…berulang-ulang kali dipanggil belum tentu kita akan bangun melainkan setelah dituntun ke bilik air.
Kini…apakah kita seorang yang masih perlu dituntun dan solat pada waktu subuh gajah atau waktu diniharinya sudah dipenuhi oleh amal ibadah tanda rindunya pada Allah sementara menanti waktu subuh? Saya yakin anda kenali siapa diri anda yang sebenarnya…

180 darjah

Bismillahirramaanirrahim..

Semoga hati-hati kita basah dengan mengingati-Nya…

“ya muqallibal qulub,thabbit qulubana ‘ala deenik wa ‘ala tho’atik…ameen”

(Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami pada Agama-Mu dan ketaatan pada-Mu…ameen)

Alhamdulillah…tenang sahaja suasana hari ini, burung kedengaran berkicauan,bunyi hon juga ku kira agak kurang…terdetik di hati untuk buka laman dakwatuna.com…

bermula dengan artikel berkaitan perbankan kemudian beralih pada artikel berkaitan taubat.

hati berkata-kata.. ‘ergghh….taubat,taubat,taubat…isu biase la nih’

sebelum link ditekan pada artikel Taubatnya Ahli Maksiat ,cursor digerakkan kekiri..ke kanan..

‘nak tekan..tak nak..nak tekan ke..tak? cam boring je..tajuk ni..’

akhirnya…   ‘klik!’

dakwatuna.com – Kisah ini diambil dari majalah “Al-Ummah Al-Qatriyyah” No. 70, dari kolom bertajuk “TAUBAT”, ditulis oleh Husein Uwais Mathar.

Sungguh sahabatku telah berubah, tertawanya renyah lembut menyapa setiap telinga, laksana fajar menyingsing menyambut pagi. Padahal sebelumnya tertawanya seringkali memekakkan telinga dan menyakiti perasaan. Kini pandangannya sejuk penuh tawadhu. Sedangkan sebelumnya penuh dengan pandangan yang destruktif. Ucapan yang keluar dari mulutnya kini penuh dengan perhitungan, padahal sebelumnya sesumbar ke sana kemari melukai dan menyakiti hati orang, tidak peduli dan tidak ada beban dosa. Wajahnya tenang diliputi cahaya hidayah setelah sebelumnya terkesan garang dan tidak ada belas kasihan.

Aku tatap wajahnya, dia paham apa yang aku inginkan, lalu ia berkata,

“Sepertinya engkau ingin bertanya kepadaku. Apa yang membuatmu berubah?”

“Ya, itu yang aku ingin Tanya kepadamu”, tandasku, wajahmu yang kulihat beberapa tahun yang lalu berbeda 180 derajat dengan wajah yang kulihat sekarang.

سُبْحَانَ مُغَيِّرِ الأَحْوَالِ

Maha suci Allah yang Maha merubah keadaan,” katanya penuh rasa syukur. “Hmm… pasti di balik semua itu ada kisah menariknya,” komentarku.

“Ya, kisahnya bila kukenang, selalu menambah keimananku kepada Allah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu, kisahnya melebihi khayalan, namun tetap sebuah kenyataan yang telah merubah arah hidupku, sekarang aku akan ceritakan semua kisah ini.”

Ketika aku sedang mengendarai mobil menuju Kairo, di salah satu jembatan yang menghubungkan kota tersebut, tiba-tiba seekor sapi dan seorang anak kecil melintas di depanku, aku kaget dan tidak dapat mengendalikan kendaraan. Tanpa sadar mobilku terjun ke sungai, dan aku sudah ada di dalam air. Aku angkat kepalaku ke atas agar bisa bernafas, tetapi mobilku terus tenggelam dan air nyaris memenuhi dalam mobilku, tanganku segera menjamah gagang pintu, tapi pintunya terkunci. Saat itu aku merasa akan segera mati, yang terbayang adalah perjalanan hidupku yang penuh dengan dosa dan noda. Segalanya seperti gelap, seperti berada di terowongan yang dalam dan gelap, panik mencekam dan batinku berteriak, “Yaa Rabb… Selamatkanlah aku, bukan dari kematian yang sebentar lagi akan kualami, tapi selamatkanlah aku dari segala dosa yang telah melingkupi diriku, aku merasa jiwaku seperti melayang dan mohon ampun kepada Allah sebelum menemui-Nya, lalu aku mengucap dua kalimat syahadat, aku mulai merasa akan mati.

Aku berusaha menggerakkan tanganku untuk menggapai sesuatu, tiba-tiba tanganku menyentuh sesuatu yang bolong, aku ingat!, bolongan tersebut berasal dari kaca bagian depan, yang pecah sejak tiga hari yang lalu, tanpa pikir panjang lagi, aku dorong sekuat tenaga badanku keluar dari kaca bolong tersebut, aku kembali melihat cahaya terang, aku lihat masyarakat menyaksikan dari tepi sungai seraya saling berteriak keras agar ada salah seorang yang menolongku, lalu terjun dua orang dari mereka ke sungai dan membawaku ke tepinya, dengan fisik yang lemah lunglai aku masih merasa tidak yakin bisa selamat dan kembali hidup, dari kejauhan kulihat mobilku perlahan-lahan terbenam ke dalam air. Sejak detik itu aku merasa sangat ingin meninggalkan masa laluku yang penuh dengan dosa, hal itu langsung kubuktikan sesampainya di rumah, langsung kurobek-robek gambar dan poster para selebritis pujaan dan gambar wanita setengah telanjang yang sengaja kupajang di dinding rumahku, lalu aku masuk ke kamar dan menghempaskan badanku di atas kasur sambil menangis, baru pertama kali ini aku merasa menyesal terhadap dosa-dosa yang telah kuperbuat, semakin keras tangisku dan semakin deras air mataku bercucuran, sementara badanku gemetar. Saat itulah aku mendengar azan, seakan-akan aku baru mendengarnya pertama kali. Aku langsung bangkit berdiri dan segera bergegas mengambil air wudhu. Di masjid, setelah aku menunaikan shalat, aku menyatakan taubat dan mohon kepada Allah  agar mengampuniku; Sejak itulah sebagaimana yang engkau lihat sekarang wajahku berubah karena taubat.”

Aku tertegun mendengar ceritanya lalu aku katakan kepadanya :

هَنِيْئًا لَكَ يَا أخِيْ وَحَمْدًا للهِ عَلَى سَلاَمَتِكَ لَقَدْ أَرَادَ اللهُ بِكَ خَيْرًا وَاللهُ يَتَوَلاَّكَ وَيَرْعَاكَ وَيُثَبِّتُ عَلَى الْحَقِّ خُطَاكَ

“Berbahagialah engkau hai saudaraku, segala puji bagi Allah atas keselamatanmu, sungguh Allah telah menghendaki kebaikan terhadapmu, Allah akan selalu melindungimu dan menjagamu, serta mengokohkan langkahmu di atas kebenaran”. (hdn)

Alhamdulillah, Allah ketemukan aku pada laman web ini … ku kira sangat menyentak diri.

‘ camne dengan aku? nak tunggu diuji musibah begini baru berubah? ‘

teringat pula sebenarnya..

bila hati kita diketuk hidayah-Nya jangan sesekali biarkan ia pergi..sambutlah ia, hargai…risau kalau-kalau ia tak mahu menjenguk kita lagi untuk kali seterusnya…

Ya Allah, Ya Rahmaan…Kau Maha Penerima Taubat…

———————————————————————-

*sumber – http://www.dakwatuna.com/2011/taubatnya-ahli-maksiat/?utm_source=feedburner&utm_medium=feed&utm_campaign=Feed%3A+dakwatunacom+%28dakwatuna.com%29&utm_content=FaceBook

*p/s: artikel diatas menggunakan bahasa indonesia…tapi mudah difahami,kan?

Allah yusahhil umurana…insyaAllah.

Irbid,jordan.

pemuda itu…

Bismillahirrahmaanirrahim…

Alhamdulillah…dengan ni’mat yang telah Allah limpahkan untuk kita semua…

entry kali ini saya tujukan khas buat seorang pemuda iaitu…Muhammad Nazifi b. M. Afanddi

”  T.A.H.N.I.A.H !  ”

Along ucapkan untuk acik atas kejayaanmu dalam Sijil Pelajaran Malaysia(SPM) tempoh hari.

Alhamdulillah,bro! (kalah along..)

ketahuilah bahawa ummah ternanti2kan pemuda sepertimu,

yang bakal bersama2 memimpin ummah merealisasikan ‘gah’ nya Islam,

usah merasa rendah diri,

Khalid Al-Walid tika baru memeluk islam sudah dilantik menjadi panglima islam menggantikan panglima yang syahid…

sedangkan masih ada lagi sahabat lain yang telah lama mendahului beliau lamanya dalam islam…

jika diikutkan rasa rendah diri…tidak perlu beliau menggalas amanah itu,

tetapi kerana ISLAM ! beliau terus mara…teruskan langkah….

teruskanlah pecutan itu,wahai adikku!

acik time sekolah rendah..semangat!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

acik yang along kenal adalah seorang yang..

bila melakukan sesuatu…bersungguh2 orangnya,

jika mahukan sesuatu…dia akan berusaha mendapatkannya,

bila bercita-cita…..dia akan struggle for it…

everything..adalah untuk ISLAM…kan?

pemuda islam

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

kerana diciptakan manusia itu atas 2 tujuan utama..

>>ibadah (Az-Zariyaat:56)

>>khalifah (Al-Baqarah:30)

along yakin acik faham tentang ini…

Allah Maha Mengetahui dan mengenali diri hambaNya melibihi kita kenali diri kita sendiri…

kerana Dia yang menciptakan kita..

usahlah rasa gundah…wahai pejuang Islam!

rasa itu jika dilayan mampu buat kita tertinggal dalam proses untuk capai itu….UA (Ustaziatul Alam)!!!

gerabak Islam sentiasa bergerak..

adakah kita hanya mahu sekadar melihat ia bergerak menuju untu mencapai UA ?

atau kita bersama2 gerabak itu…pilihan,atas kita…

buatlah keputusan terbaik dalam menentukan hala tujumu nanti..

gunakan ia sebagai wasilah atau alat untuk capai matlamat iaitu redha Allah..

istikharah…keputusan Allah adalah yang terbaik..insyaAllah.

mujahid muda!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Along tahu my bro ni kuattt!

teruskan langkahmu…wahai pejuang ummah!

*jadilah seperti Khalid Al-Walid dalam berjuang menegakkan Islam.

—————————————————————————————————————

Khalid Al-Walid : merupakan salah seorang sahabat Rasulullah. Peperangan pertama beliau terlibat adalah Perang Mu’tah tika itu beliau baru sahaja memeluk islam. Dalam peperangan tersebut beliau telah dilantik menjadi panglima menggantikan Abdullah bin Rawahah yang merupakan panglima ketiga yang syahid.Sebelum itu dua orang panglima yang telah dahulu syahid ialah Zaid bin Harithah dan Ja’afar bin Abi Talib.

UA (Ustaziatul Alam):  menjadi rujukan alam..semua

irbid,jordan.

.:K.U.N.C.I:.

Bismillahirrahmaanirrahim…

Alhamdulillah…dengan ni’mat yang Allah kurniakan pada kita…

Antara ni’mat yang sering kita terlupa adalah waktu lapang…semoga kita tergolong dikalangan mereka yang memanfaatkan waktu lapangnya…insyaAllah.

Hari ini dimulakan dengan aktiviti membuat roti canai bersama sahabat2…skill mencanai diperbaiki sedikit demi sedikit walau tidak pakar…tetapi berbekalkan pengalaman yang sedikit dan tangan yang masih kekok akhirnya ia selamat kini dalam perut2 yang memakannya..credit to all ahlmuadz.

Saya pulang ke rumah setelah selesai aktiviti mencanai.Kemudian berlakulah satu peristiwa….

Turun dari teksi di hadapan rumah.Dan seperti biasa…sebelum sampai depan pintu rumah, saku winter coat akan diseluk untuk mendapatkan kunci(cepat sikit dapat masuk rumah).Tapi,kali ni…hampa..xdapat detect objek berbentuk kunci dalam saku.Sampai depan rumah,beg galas diselongkar..satu demi satu ruangan yang terdapat pada beg dibuka…poket depan,poket tepi,ruang besar,….,…semua takde!huhu…ahli bayt semua keluar.Dah mula berkira2 untuk menumpang di rumah sahabat lain…Camna ni?! Nafas ditarik agar diri kembali bertenang dan berfikir… Sebelum membuat keputusan untuk ke rumah sahabat, saku winter coat diseluk sekali lagi..detect bentuk tisu,pendrive,duit siling..xde pon kunci!…takpe..sekali lagi, saya seluk saku tapi kali ini untuk mengeluarkan semua barang dan lihat sendiri apa yang terdapat dalam saku winter coat ku…dan,

Alhamdulillah, KUNCI RUMAH !!!

Terima kasih ya Allah kerana memberikan hambaMu ini tarbiyyah hidup.

‘ KUNCI YANG HILANG ‘

>>Tanpa kunci,pintu rumah tak mampu dibuka.

~Begitu juga dalam hidup, kita ada kuncinya…terpulang samada hendak menggunakan kunci tersebut atau disimpan.Kita telah disuap dengan pelbagai bahan tarbiyyah melalui aktiviti..qiam,usrah,daurah..,….,semuanya atas kita hendak menggunakan semua itu bagaimana..atau sekadar diperam hingga ianya membusuk? wana’uzubillahi minzalik.

>>Seluk saku…tak dapat detect object kunci…tapi apabila saku diseluk dan barang2 dikeluarkan..akhirnya kunci dijumpai!

~Usaha sehabis mungkin dengan pelbagai cara untuk mendapatkan sesuatu yang diingini. Cita2 kita semua BESAR…hendak mencapai UA,Ustaziatul Alam. Sudah cukupkah dengan apa yang telah kita lakukan selama ini? so,apa tunggu lagi wahai penulis dan sahabat2? Perkemaskan gerak langkah anda, insyaAllah setiap derap langkah anda tidak akan disia2kan. Ganjaran telah dijanjikan bagi mereka yang berjihad di jalanNya !

~Aplikasi dakwah seolah2 dapat dikaitkan dengan situasi ini di mana kita sebagai daie hendaklah touch and grow bukan sekadar touch n go!!! dalam kita ber’DF'(Dakwah Fardiah) mithalnya, mad’u yang kita dekati hendaklah di follow up perkembangan mereka(Touch n Grow)…sihatkah Iman mereka, sihatkah jism mereka, hati mereka….jika mereka memerlukan kita,cuba untuk berada di sisi mereka.(kadang2 mereka tidak nyatakan mereka punya masalah,tetapi kita perlu peka dengan sebarang perubahan atau kelainan yang berlaku) kerana kadang2 mereka mahukan perhatian agar mereka dapat merasakan ada seseorang menyokongnya dari belakang.Ingatan juga buat diri penulis agar tidak meninggalkan mad’u..walaupun mereka tidak mahu bersama dengan kita dalam satu sistem tarbiyyah.(avoid Touch n Go )Isi sebarapa boleh kefahaman tentang Islam agar mereka juga dapat memahami Islam sepertimana kita..malahan lebih baik lagi!

**Sekadar ini dahulu perkongsian buat kali ini. Semoga kita semua berada di bawah Rahmat-Nya….Ameen.

Irbid,Jordan.