Apakah yang telah kita lakukan sebenarnya?

Bismillahirrahmaanirrahim…

Jom sama2!!!

——————————————————————–

sumber :

http://2cubegeneration.blogspot.com/

http://www.youtube.com/

Advertisements

Masih Ingatkah anda tentang ini?

Bismillahirrahmaanirrahim…

Masih ingatkah anda 10 wasiat Imam Hassan Al-Banna ? Jom kita refresh !!!

  1. Apabila mendengar azan maka bangunlah sembahyang serta-merta walaubagaimana keadaan sekalipun.
  2. Bacalah al-Quran, tatapilah buku-buku ilmu, pergilah ke majlis-majlis ilmu, dan amalkanlah zikrullah dan janganlah membuang masa dalam perkara yang tiada memberi faedah.
  3. Berusahalah untuk bertutur dalam bahasa Arab Fushah kerana bahasa Arab yang betul itu adalah syiar Islam.
  4. Janganlah bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran yang kosong tiada memberi apa-apa jua kebaikan.
  5. Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.
  6. Janganlah banyak bergurau kerana umat yang sedang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam setiap perkara.
  7. Janganlah bercakap lebih nyaring daripada kadar yang dikehendaki oleh pendengar kerana percakapan yang nyaring itu adalah suatu perbuatan yang sia-sia malah menyakiti hati orang.
  8. Jauhilah daripada mengumpat-umpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan apa- apa yang memberi kebajikan.
  9. Berkenal-kenalanlah dengan setiap Muslim yang ditemui kerana asas gerakan dakwah ialah berkenal-kenalan dan berkasih-sayang.
  10. Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada pada kita, oleh itu gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya dan ringkaskanlah.

(sumber:http://sinar.cikedis.com/wasiat-imam-hassan-al-banna)

>>sama-sama kita usaha untuk mengaplikasikan wasiat dan juga peringatan ini..semuanya kerana Allah..

>>menuju ke arah tertegaknya Islam…Ustaziatul Alam!

Syu hai?…(apakah ini?)

Bismillahirrahminirrahim…

Segala puji-pujian hanya milik Allah…

‘syu hai? ‘ bermaksud ‘apakah ini’ yang digunakan dalam bahasa pasar jordan. Terdapat sebuah kisah yang ingin saya kongsi bersama anda. Minggu lepas saya ke ‘balad’ untuk membeli beberapa barang keperluan musim sejuk .Selesai membeli..saya dan seorang lagi sahabat segera mendapatkan teksi untuk pulang ke ‘sakan'(tempat tinggal). Kebetulan pemandu kereta teksi yang kami naik kali ini membawa anaknya sekali,comelll…sepanjang perjalanan..kami mendengar perbualan antara mereka berdua..antaranya..

anak: syu hai?

bapa: mabna lilmalabis…

kemudian si anak kembali melemparkan pandangannya keluar tingkap dan bertanya kepada ayahnya setiap kali ada sesuatu yang menarik perhatiannya…saya dan sahabat yang berada disebelah hanya memerhatikan gelagat bapa yang melayan persoalan anaknya..hinggalah ketika kami melalui di sebuah ’round about’ yang dipanggil  Duar Qubah (duar qube’..dialek kampung,memang terdapat sebuah kubah di situ). Si anak masih lagi dengan soalannya..

anak: syu hai ?

ayah: Duar Qube’

anak: Duar Qube?

si anak bertanya…kemudian terdiam…(mungkin memproses data yang diterima)…tiba2 si anak berkata…

anak: Salallahu ‘alaihi wasallam…

terkesima saya yang sedari awal mengikuti perbualan mereka. Subhanallah…Maha Suci Allah…anak itu..anak itu…kalimahnya..mengembalikan kami yang mendengarnya kepada mengingati Rasulullah…utusan Allah..juga Allah Yang Maha Berkuasa..

kemudian…si ayah menyambut selawat yang disebut oleh anaknya…

Pada orang lain mungkin ini hanya situasi biasa dengan dialog biasa dari seorang anak kepada ayahnya..tetapi bagi saya ianya lebih dari itu…ianya …

>>Satu dialog dari seorang anak kecil yang memerhatikan alam sekeliling…adakah kita seperti anak ini?…melihat..dan berfikir?Anak ini dengan pengalaman yang sedikit mengaitkan sesuatu dengan apa yang diketahuinya..terbukti..apabila melihat ‘Duar Qubah’ yang terdapat qubah ditengah2 ’round about’ itu terus berselawat ke atas Nabi Muhammad salallahu ‘alaihi wasallam..Malahan,sepatutnya kita lebih dari itu…jika kita memahami yang setiap yang diciptakan Allah bukanlah sia-sia….


” (Dialah) yang menciptakan langit dan bumi. Bagaimanakah Dia mempunyai anak sedang Dia tidak mempunyai isteri? Dia pula yang menciptakan tiap-tiap sesuatu dan Dialah Yang Maha Mengetahui akan segala-galanya. (101) Yang demikian (sifat-sifatNya dan kekuasaanNya) ialah Allah Tuhan kamu, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, maka beribadatlah kamu kepadaNya dan (ingatlah) Dialah yang mentadbirkan segala-galanya. (102) Dia tidak dapat dilihat dan diliputi oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat (dan mengetahui hakikat) segala penglihatan (mata) dan Dialah Yang Maha Halus (melayan hamba-hambaNya dengan belas kasihan), lagi Maha Mendalam pengetahuanNya. (103)”                                                                               ٍ                                                    (Surah Al:An’aam:101-103)

>>Membawa antara contoh terbaik dalam mendidik anak-anak. Ayah dengan penuh sabar menjawab setiap persoalan yang diajukan oleh anaknya…kesabaran sedikit sebanyak teruji…tetapi,ganjaran bagi Ibu Bapa yang mendidik anak tersangatlah besar…lebih-lebih lagi apabila anak yang dididik ini menjadi anak yang soleh. Allahu Akbar!

>>Mengingatkan kita tentang peranan kita sebagai khalifah…dengan kata-kata yang ringkas..tetapi mengesankan pendengar…apabila ianya dari hati maka jatuhnya juga di hati…ikhlas…hadirkan diri.

Jom belajar dari anak kecil ini!!!

**thanks to adik yg comel,berumur 4 tahun lebih…saat-saat akhir kami di dalam teksi..si ayah mengajarkan anaknya agar mendoakan kami…”insyaAllah,nadkhul ila Jannah..”.Semoga Allah merahmatimu wahai adik dan keluargamu…semoga menjadi anak yang soleh wa musleh!!!

Irbid,Jordan

Kita dahulu, sekarang dan akan datang?

 

Bismillahirrahmanirrahim…

Alhamdulillah, kaifa halukum?

Moga Allah memelihara kita semua dan dirahmati-Nya.
Sudah hampir dua tahun zaman persekolahan saya tinggalkan. Sekolah? Ya…bermula dengan…
1)Tadika Al-Husna,Paka
2)Sekolah Rendah Islam Al-Amin,Kemaman
3)Sekolah Menengah Islam Al-Amin, Kemaman
4)Sekolah Menengah Islam Hidayah,Johor….

Sekarang, menuntut di IPT….waktu yang agak mencabar. Pelbagai perkara baru yang dihadapi. Betullah apa yang sering diungkap oleh alumni2 sekolah dulu…. “time sekolah ni…kutip sebanyak mungkin ilmu(dari pelbagai segi) yang ada”. Ilmu2 yang diambil itulah bekalan untuk menghadapi di dunia luar.Saya akui, sedikit sebanyak ilmu2 tersebut sangat berguna dan membantu.

“العلم بلا عمل كالشجر بلا ثمر”
(Ilmu tanpa amal umpama pokok tanpa buah)

Terlintas di fikiran kata2… “Di IPT nanti memang tujuan utama kita adalah untuk belajar,tp…proses tarbiyyah juga perlu diteruskan”. Sememangnya kelihatan agak sukar untuk seimbangkan antara dua keperluan ini maka, di sini mujahadah diri sangat penting.Ya… Sangat penting ditambah pula dengan ujian2 yang mendatang.

“لا يكلف الله نفسا إلا وسعها”
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”
(Al-Baqarah:286)

Walauapapun sekolah kita dahulu, atau diri kita….

SIAPAKAH SAYA , ANDA , KITA PADA MASA SEKARANG DAN AKAN DATANG?

“إن الله لا يغير ما بقوم حتى يغيروا ما بأنفسهم”
“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri”
(Ar-Ra’ad:11)

Berdasarkan dalil di atas mari kita koreksi diri atau muhasabah kembali diri kita. Jika sebelum ini kita seorang yang bersifat negative, maka perlu ada keinginan serta usaha untuk berubah menjadi seorang yang lebih positif. Pedulikan pandangan orang lain, Ianya memang memeritkan disindir,diumpat,diperlekeh.. tapi, hasilnya dikemudian hari, i.Allah sangat menguntungkan terutamanya apabila kita mampu meraih redha Allah…yang bisa membawa ke Syurga.

MATA HATI

Pandangan mata selalu menipu
Pandangan akal selalu tersalah
Pandangan nafsu selalu melulu
Pandangan hati itu yang hakiki
(kalau hati itu bersih)

Hati kalau terlalu bersih, pandangannya akan menembusi hijab
Hati jika sudah bersih,firasatnya tepat kehendak Allah
Tapi hati bila dikotori, bisikannya bukan lagi kebenaran

Hati tempat jatuhnya pandangan Allah
Jasad lahir, tumpuan manusia
Utamakanlah pandangan Allah daripada pandangan manusia
(HIJJAZ)

Kitalah yang menentukan siapa diri kita. Lakukanlah perubahan secara berperingkat tetapi berterusan semoga kita terus istiqamah dengan perubahan yang dilakukan.Ingatlah, sesungguhnya kita semua sangat diperlukan di dunia ini untuk meneruskan da’wah(menyeru kepada Allah). Nak berda’wah? Mampu ke? Da’wah ini pelbagai cara,menunjukkan peribadi akhlak yang mulia juga merupakan salah satu cara da’wah kerana ia mampu menarik orang lain tertarik untuk mendekati seterusnya menjadikan Islam sebagai satu cara hidup .Renunglah Kalamullah ini:

“ياأيها الذين ءامنوا إن تنصروا الله ينصركم ويثبت أقدامكم”
“Wahai orang2 yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”
(Muhammad : 7)

Sesungguhnya Allah Maha Pengasih dan Maha Pemurah,Alhamdulillah…
Semoga hari2 mendatang lebih baik dari yang sebelumnya
Islam itu cantik bukan? Setiap apa yang berlaku itu pasti ada hikmah dan pengajaran disebaliknya jika kita berfikir.

*Jom kita perbaiki diri!

>>> December 2009

Diri Ini

Bismillahirrahmanirrahim…

Diri ini…
Rasa sepi umpama sepinya malam…
Mengapa sesepi itu?
Kerana tiada teman?
Kerana tiada gelak ketawa bersama?
Atau kerana …
Ya, sepi kerana jiwa ku terasa gersang !!!
Gersang dek dosa-dosa yang menggunung ku kira…
Gersang pabila hati ini dibiar sepi tanpa siraman baja zikrullah…
Gersang kerana diri ini terasa jauh dari-Mu, Ya Allah!

Diri ini…
Mencari-cari adakah cintaku pada-Mu?
Atau cintaku pada dunia melebihi cintaku pada-Mu?
Astaghfirullah…
Ya Allah, Bimbinglah diri ini…
Yang kian hanyut…sepi….gersang!!!
Keperitan dalam kesenangan…
Apabila diri ini tidak mensyukuri nikmat kesenangan yang Kau limpahkan…

Diri ini…
Sedar…pintu taubat-Mu luas terbuka buat hamba-Nya yang bertaubat…
Kini, kurasai jiwa ini semakin dihambat rasa rindu pada-Mu…
Tapi, bagaimana?
Apa yang perlu ku lakukan untuk meraih cinta-Mu?
Beramal…tanda syukurku pada-Mu…
Kembali menghayati erti ‘Islam sebagai satu cara hidup’…
Praktikkannya dalam hidup diri ini
Kerana ia bisa kembali menyepi…
Jika diri ini tidak berusaha mendidik diri…
menyemai Iman yang kembali berputik..
agar ia tumbuh mekar dalam diri ini…
menghadapi hari-hari esok.

Oleh: Diri ini (3 Mac 2010)

kenapa sesepi ini?

Bismillahirrahmanirrahim…

kenapa aku merasa sesepi ini?

bila sahabat tiada disekeliling…

mereka hilang entah ke mana…

mencari ketenangan diri sendiri mungkin..

terasa aku gagal…

gagal dalam membimbing sahabat2ku sendiri…

semua dengan cara mereka sendiri…

salahkah aku berpesan itu dan ini???

mungkin aku tersilap…

silap dalam caraku menegur mereka…

aku hampir futur!!!! (TIDAKKK!!!)

Ya Allah..betulkanlah aku jika aku tersalah…

bimbinglah aku ya Allah…

aku sedar…aku perlu sabar dan tabah tika berada di jalan ini…

ianya tidak semudah sepertimana yang diperkatakan…

mereka tidak tahu!!!

maka atasku dan sesiapa yang mengetahui untuk membimbing mereka..

agar ianya menjadi saksi di akhirat sana..

semoga hari-hari seterusnya tidak sesepi ini…

Irbid,Jordan.

“M.U.L.T.I.P.L.I.E.R”

Bismillahirrahmanirrahim…

Maha Suci Allah yang menciptakan stiap sesuatu tanpa sia-sia.Saya lebih suka untuk berkongsi secara santai..

Semalam,saya menghadiri sebuah kelas ekonomi yang diajar oleh Dr. Emad Barakat. Muhadharah(lecture) beliau adalah berkenaan dengan multiplier..gandaan.Gandaan yang terlibat dalam Net National Product (NNP).Konsepnya ialah sebarang perubahan yang berlaku dalam pelaburan  akan membawa perubahan berganda di dalam tahap keseimbangan pendapatan atau Net National Product(NNP).

“oh..begitu konsepnya…”begitulah antara respon yang diberikan oleh kami. Kemudian, Dr. membacakan kepada kami sepotong ayat Al-Qur’an..:

مَّثَلُ ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمۡوَٲلَهُمۡ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنۢبَتَتۡ سَبۡعَ سَنَابِلَ فِى كُلِّ سُنۢبُلَةٍ۬ مِّاْئَةُ حَبَّةٍ۬‌ۗ وَٱللَّهُ يُضَـٰعِفُ لِمَن يَشَآءُ‌ۗ وَٱللَّهُ وَٲسِعٌ عَلِيم

“Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya.”
(Surah Al-Baqarah : 261)

‘Subhanallah…” hati kami terkesima..bila Dr. Emad Barakat membacakan ayat ini…tersedar akan kebesaran Allah. Jika ahli sains akan kagum dengan penemuan penciptaan manusia di dalam Al-Qur’an..maka,ahli ekonomi pula tertaut hatinya pada ayat seperti di atas.

Firman Allah di atas menerangkan tentang ganjaran bagi sesiapa yang meng’infak’kan hartanya di jalan Allah. Terselit juga di situ konsep yang sedang kami belajar iaitu ‘multiplier’ untuk ganjaran bagi yang meng’infak’kan hartanya di jalan Allah. Inilah keagungan Allah. Semakin tertarik dan sangat kagum dengan Mukjizat Allah yang satu ini yaitu Al-Qur’an..Bahkan jua berganda-ganda  kagumnya dengan kekuasan Allah Yang Maha Pencipta.

Irbid,Jordan